Layanan Nataru ASDP di 12 Cabang Pantauan Lancar, Aman dan Selamat

EKONOMI NASIONAL
Jakarta – (RAJABASANEWS.COM)  — Kendati mengalami tren penurunan dibandingkan periode tahun lalu, layanan angkutan penyeberangan pada periode Natal dan Tahun Baru 2022 berjalan dengan lancar, aman dan selamat, khususnya di 12 cabang terpantau nasional yang melayani lintasan diantaranya Merak-Bakauheni, Ketapang-Gilimanuk, Lembar-Padangbai, Kayangan-Pototano, Hunimua-Waipirit, Tanjung Kelian-Tj Api-api, Bitung-Ternate, Bolok-Rote, Ajibata-Ambarita, Telaga Punggur – Tanjung Uban, dan Bajoe – Kolaka.
Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Shelvy Arifin mengatakan, ASDP telah menghadirkan layanan prima selama periode Angkutan Natal dan Tahun Baru 2022 khususnya di 12 cabang ASDP yang terpantau nasional, terhitung mulai 17 Desember 2021 atau H-8 Natal hingga 4 Januari 2022 atau H+10.
“Secara keseluruhan layanan penyeberangan periode Nataru mengalami tren penurunan baik penumpang maupun kendaraan pada periode H-8 hingga H+10. Pada 12 cabang pantauan tercatat jumlah trip sebanyak 15.541 atau turun 6,5% dibanding tahun sebelumnya 16.638 trip, penumpang tercatat total sebanya 1,89 juta orang atau turun 9% dibanding tahun 2020 sebanyak 2,07 juta orang. Diikuti kendaraan roda dua sebanyak 111.800 unit atau turun 21% dibanding tahun sebelumnya 141.509 unit, sedangkan kendaraan roda 4  keatas sebanyak 417.700 atau turun 4,29% dibanding tahun sebelumnya sebanyak 436.000 unit,” tutur Shelvy merinci.
Adapun pantauan pada puncak produksi Angkutan Nataru 2021/2022 banding Angkutan Nataru 2020/2021 di 12 Cabang Pantauan pada tanggal 17 s.d 31 Desember 2021 mencatat, roda dua mengalami produksi tertinggi pada tanggal 19 Desember 2021 sebanyak 6.861 unit, diikuti roda empat keatas mengalami produksi tertinggi pada tanggal 22 Desember 2021 sebanyak 24.975 unit, lalu untuk pejalan kaki mencatatkan produksi tertingginya pada tanggal 19 Desember 2021 sebanyak 116.289 orang. Dan jumlah trip total terbanyak tercatat pada tanggal 30 Desember 2021 dengan catatan sebanyak 885 trip dalam 1 hari.
Shelvy mengatakan, ASDP tidak menafikan tren penumpang dan kendaraan cenderung sepi bila dibandingkan realisasi tahun lalu. Hal ini salah satunya dipicu masyarakat sebagian besar menunda perjalanan dengan kapal ferry, dikarenakan faktor cuaca ekstrim di sejumlah pelabuhan dan masih banyak masyarakat yang menunda perjalanan di periode Nataru kemarin.
“Namun, kami tetap melakukan antisipasi kesiapan sarana dan prasarana baik pelabuhan maupun kapal, pengetatan protokol kesehatan, ketersediaan fasilitas umum serta terus mengingatkan pengguna jasa agar mengatur jadwal keberangkatan dengan melakukan reservasi tiket online serta tetap mewaspadai cuaca buruk,” jelasnya.
Pelabuhan Merak mencatat jumlah penumpang sebanyak 559.062 orang atau turun 12,4 persen dibanding tahun sebelumnya 638.300 orang, diikuti kendaraan roda 2 sebanyak 14.000 unit atau turun 48% dibanding tahun sebelumnya 27.000 unit; kendaraan roda 4 keatas sejumlah 123.000 atau turun 4,5 % dibanding tahun sebelumnya 128.000 unit. Lalu, untuk Bakauheni tercatat sejumlah 448.800 orang atau turun 22 persen dibanding tahun sebelumnya 575.000 orang; kendaraan roda 2 sejumlah 11.000 unit atau turun 53% dibanding tahun sebelumnya 23.800 unit; dan  kendaraan roda 4 keatas sejumlah 111.500 unit atau turun 7,5 % dibanding tahun sebelumnya 120.600 unit.
Sementara itu Pihak ASDP juga mencatat tren kenaikan penumpang dan kendaraan di lintasan Ajibata-Ambarita (Kawasan Danau Toba),Penumpang Ferry di Toba dan Batam Naik Signif dimana di Pelabuhan Ajibata penumpang mencapai 33.099 orang atau naik 35 persen dibanding tahun sebelumnya 24.534 orang, diikuti kendaraan roda 2 sejumlah 196 unit atau turun 40% dibanding tahun sebelumnya 329 unit; dan Kendaraan Roda 4  keatas sejumlah 6.322 atau naik 40,12% dibanding tahun sebelumnya 4.500 unit.
Sebaliknya di Pelabuhan Ambarita, penumpang tercatat 30.940 orang atau naik 50,54 persen dibanding tahun sebelumnya 20.500 orang; kendaraan roda 2 sejumlah 375 unit atau naik 47,64% dibanding tahun sebelumnya 254 unit; Kendaraan roda keatas sejumlah 5.835 atau naik 47,46% dibanding tahun sebelumnya 3.900 unit.
Shelvy melanjutkan, tren kenaikan penumpang juga terjadi di Cabang Batam yakni di Pelabuhan Telaga Punggur yang naik 213 persen atau menjadi 27.713 orang dibanding tahun sebelumnya 8.800 orang. Kenaikan penumpang dibarengi dengan tren kenaikan kendaraan roda dua sebesar 5,67 persen atau menjadi 5.272 unit dibanding tahun sebelumnya 4.900 unit. “Kendaraan roda empat  ke atas naik 7,6 persen menjadi 5.889 unit dibanding tahun sebelumnya 5.473 unit,” terangnya.
Begitu pula dengan Pelabuhan Tanjung Uban yang mengalami kenaikan penumpang mencapai 218 persen menjadi 26.489 orang dibanding tahun sebelumnya 8.300 orang. Untuk kendaraan roda dua di Tanjung Uban mengalami kenaikan 6,5 persen atau menjadi 5.428 unit dibanding tahun sebelumnya 5.000 unit. Kendaraan roda empat  ke atas pun naik 8,2 persen menjadi 5.874 unit dibanding tahun sebelumnya 5.400 unit.(Hms/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.